Untuk mengidentifikasi korelasi aitem-total pada skala yang berbentuk dikotomi, kita harus menggunakan KORELASI BISERIAL atau KORELASI POIN BISERIAL. Sayangnya tidak banyak program komputer yang bisa menghitung korelasi biserial. Program yang banyak dipakai untuk menganalisis adalah ITEMAN, namun banyak orang yang masih asing dengan program ini. Program SPSS tidak menampilkan menu secara langsung pada menu ANALYZE di windows SPSS, namun melalui menu syntax. Tulisan ini akan memaparkan prosedur menghitung korelasi biserial melalui SPSS.

Data sama-sama dikotomi, misalnya skor 0 dan 1 namun maknanya bisa berbeda. Yang satu bersifat non kontinum seperti jender (laki-laki =0 & perempuan =1) yang satunya bersifat kontinum (jawaban salah=0 & jawaban benar=1).  Korelasi Biserial tepat untuk data kontinum sedangkan korelasi poin biserial untuk data non kontinum.

Berikut ini saya contohkan prosedur menganalisis korelasi biserial melaui SPSS.

- File SPSS. Di dalamnya berisi data 20 aitem dikotomi (0,1).

- r_bis. Di dalamnya berisi file syntax untuk menghitung korelasi biserial dan poin biserial. Anda harus menyimpannya dalam folder tertentu. Lokasi ini perlu anda ingat karena nanti akan dituliskan di dalam syntax yang lain. Sebagai contoh, simpan syntax ini di folder D:latihan SPSS

- Syntax Analisis. Syntax untuk menganalisis. Hanya berisi perintah apa yang akan dianalisis saja.

Mari kita mulai.

(1) Buka kedua file di atas. Untuk membuka syntax bisa dari menu OPEN – SYNTAX lalu pilih filenya, yaitu : “Syntax Korelasi Biserial.sps”

(2) Lihat lokasi r_bis pada baris berikut. Anda harus memastikan file r_bis.sps telah tersimpan di folder d:latihan spss

include ‘d:latihan spssr_bis.sps’.

(2) Setelah kedua windows file terbuka, pada windows syntax, klik RUN – ALL

(3) Hasilnya akan keluar seperti ini.

Hasil ini sama dengan output pada ITEMAN yang saya terapkan pada file yang sama

Hasilnya sama. Bagi yang masih asing untuk menggunakan ITEMAN, anda dapat menggunakan prosedur ini.

Contohnya aitem 1. Korelasi Biserial di SPSS = 0.9547 (0.955) sama dengan di ITEMAN. Korelasi Poin Biserial di SPSS = 0.612 sama dengan ITEMAN juga.

Anda dapat mengubah syntax di atas sesuai dengan jumlah aitem pada alat ukur anda.

Semoga Bermanfaat.

Yogyakarta, Agustus 2010

Tagged with:
 

One Response to Menghitung Korelasi Biserial Melalui SPSS

  1. Yani Yosepha says:

    Mat Siang Pak,

    Makasih banyak untuk materi ini.
    sy sudah mencoba dg iteman tapi belum bisa connect, mgkn windowsnya harus pake XP bukan Vista.

    Salam dari Maumere

Set your Twitter account name in your settings to use the TwitterBar Section.